• Danrem 151/Binaiya Pimpin Korps Raport Penerimaan Prajurit Baru

  • Danrem 151/Binaiya Peduli Masyarakat Adat Suku Mause Ane

Korem 151/Binaiya Terima Penyuluhan Sosialisasi Kesehatan Tentang Dipteri

Posted by: | Posted on: Januari 29, 2018

Ambon. Komando Resor Militer (Korem) 151/Binaiya menerima penyuluhan kesehatan tentang Dipteri dari Kesehatan Kodam (Kesdam) XVI/Pattimura yang dibawakan oleh Dr. Yusuf Aminullah Sp. THT-KL yang sehari-hari menjabat sebagai Kepala Departemen (Kadep) THT-KL RUMKIT TK II Prof Dr. Latumeten, Kota Ambon di Baelio Slamet Riyadi Makorem 151/Binaiya, Senin (29/01).
Pasipers Korem 151/Binaiya Mayor Kav Eko Poejiwardoyo yang mewakili Danrem 151/Binaiya Kolonel Inf Christian Kurnianto Tehuteru saat membuka kegiatan penyuluhan menyampaikan bahwa pada akhir-akhir ini marak pemberitaan di media tentang adanya penyakit Difteri yang telah berkembang di Indonesia, dengan penderita yang tidak sedikit tersebar di beberapa wilayah. Oleh sebab itulah penyuluhan tersebut sangat penting bagi Warga Korem 151/Bny. “Pada kesempatan yang baik ini marilah kita dengarkan dan simak bersama penyuluhan ini dengan baik, agar kita dapat mengambil manfaatnya, baik bagi kita pribadi maupun bagi lingkungan keluarga dan masyarakat luas,” Ujar Pasi Pers.
Dipteri adalah infeksi menular yang disebabkan oleh bakteri Corynebacterium. Gejalanya berupa sakit tenggorokan, demam, terbentuknya lapisan di amandel dan tenggorokan. Kasus yang parah, infeksi bisa menyebar ke organ tubuh lain seperti jantung dan sistem syaraf, serta juga mengalami infeksi kulit. Sangat berbahaya jika racun Difteria menyebar ke organ tubuh yang lain. Difteri banyak ditemui di negara-negara berkembang seperti Indonesia, di mana angka vaksinasi masih rendah. Kondisi ini dapat terjadi pada pasien dengan usia berapapun. Bakteri Difteri dapat menyerang jaringan apa saja pada tubuh, tanda-tanda yang paling menonjol adalah pada tenggorokan dan mulut. Tanda-tanda yang dapat kita kenali berupa pembengkakan kelenjar pada leher, gangguan pernafasan, ngiler, demam, batuk keras, perasaan tidak nyaman juga berpengaruh pada penglihatan. Bicara yang melantur, tanda-tanda shock, seperti kulit yang pucat dan dingin, berkeringat dan jantung berdebar. Difteri disebabkan oleh kuman Corynebacterium, yaitu bakteri yang menyebarkan penyakit melalui partikel di udara, benda pribadi, serta peralatan rumah tangga yang terkontaminasi. Penyebab lainnya adalah kontak dengan benda-benda pribadi yang terkontaminasi.
“Anda dapat terkena Difteri dengan memegang tisu bekas orang yang terinfeksi, minum dari gelas yang belum dicuci, atau kontak sejenisnya dengan benda-benda yang membawa bakteri. Difteri menyebar pada peralatan rumah tangga yang digunakan bersama, seperti handuk atau barang lainnya. Cara penanganan apabila ada seseorang yang terindikasi Difteri adalah dengan membawa ke dokter, dokter akan segera memberikan suntikan antitoksin, untuk melawan racun yang dihasilkan oleh bakteri. Setelah itu, dokter akan memberikan antibiotik untuk membantu mengatasi infeksi. Pengobatan di rumah apabila terkena difteri banyaklah istirahat di tempat tidur,” ungkap Dr. Yusuf kepada yang hadir tersebut. Dr. Yusuf pun menyarankan agar membatasi aktivitas fisik apabila jantung terpengaruh.
Pencegahan yang baik terhadap difteri adalah dengan vaksin Difteri biasanya diberikan lewat imunisasi DPT (Difteri, Tetanus, Pertusis), sebanyak lima kali semenjak bayi berusia 2 bulan. Anak harus mendapat vaksinasi DTP lima kali pada usia 2 bulan, 3 bulan, 4 bulan, 18 bulan, dan usia 4-6 tahun. Usia di atas 7 tahun diberikan vaksinasi Td atau Tdap. Vaksin Td/Tdap akan melindungi terhadap tetanus, difteri, dan pertusis yang harus diulang setiap 10 tahun sekali. Pemberian Imunisasi tidak hanya di Balita saja, termasuk untuk orang dewasa. Dengan panjang lebar Dr. Yusuf memberikan penjelasan agar yang hadir dapat paham betul tentang penyakit dan cara penanganan serta pencegahannya. Khusus untuk Ibu-ibu di mana nanti untuk keluarganya sebagai Garda terdepan atau sebagai Leading sektor di bidang kesehatan. “Saya mengingatkan terutama kepada Ibu- ibu untuk memulai atau mengingat catatan imunisasi terhadap anaknya,” pungkas Dr. Yusuf Aminullah Sp. THT-KL.
Turut hadir dalam penyuluhan kesehatan tersebut, Danrem 151/Binaiya Kolonel Inf Kurnianto Tehuteru, Kasrem 151/Binaiya Letkol Inf Christian Pieter Sipahelut, para Kasi dan Pasi Korem 151/Binaiya, Wakil Ketua Persit KCK Koorcab Rem 151 PD XVI/Pattimura Ny. Christian Pieter Sipahelut beserta para pengurus, prajurit dan pns Korem 151/Binaiya beserta persit dan perwakilan Satgas Pamrahwan Yonif R 732/Banau dan Yonif R 515/UTY Kostrad.





Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.